Jumat, 31 Agustus 2018 Gadget Inspiratif Sudut Pandang
Ngapain Sih Asian Games Mempertandingkan MOBA?

Aku inget banget ketika belasan tahun yang lalu, boro-boro kepikiran ngebanggain negara, ngebanggain orang tua aja bagaikan jauh panggang dari api bagi kita yang kerjaannya cuman main video game. Apalagi sampai nilai matematika memerah, pasti dah berasa salah banget, dosanya serasa melebihi dosa menghina nama bapaknya tetangga. Pasti dah tu ibu-bapak mulai ngedumel, mulai ngebandingin sama anak tetangga, atau setidaknya ngebandingin sama beratnya hidup beliau di saat dulu kala. Dan ujung-ujungnya, segala cara bakalan dilakukan mereka untuk memisahkan kita dan game kesayangan. Ada yang begitu?

Padahal kan ya sebagai anak yang sudah berusaha keras menghafal pelajaran, kadang otak kita juga perlu sedikit nafas segar. Buat anak-anak yang emang suka keluyuran, ya tinggal nongkrong aja dipinggir jalan, sambil gosipin anak pak haji yang sudah mulai membujang, tapi mulai timbul jerawatan. Tapi kan buat anak-anak introvert kayak aku ini, nongkrong di pinggir jalan bukanlah solusi yang seratus persen tepat. Bukannya refreshing, malah bisa jadi setreshing. Alhasil biasanya kami melarikan diri ke video game.

Bukan berarti kamu yang ekstrovert nggak suka maen game ya, buktinya entah itu anak introvert maupun ekstrovert masih suka berlama-lama di rental PS dan warnet game centa. Tapi buat kami anak-anak introvert ini, menikmati kesendirian berteman sebuah video game itu laksana mencumbu kekasih di malam sunyi, syahdu.

Nah di masa-masa itu, mungkin sebagian bersar dari kita nggak membayangkan bahwa ‘hanya’ dengan bermain game, seorang anak bau kencur bisa saja mengharumkan negara. Tengok tuh Ridel Yesaya Sumarandak, 16 tahun umurnya, sudah bisa mempersembahkan sebuah medali emas untuk bangsa Indonesia.

Ridel Yesaya Sumarandak (tengah)

Kalo dulu mah jangankan nyumbang medali emas, enam blas tahun itu pacaran juga masih ngumpet-umpetan. 16 tahun orang lain sedang sibuk-sibuknya belajar di SMA, saling sikut buat masuk IPA supaya dianggap pinter ama tetangga, lalu kebingungan di masa depan akan berbuat apa. Bingung sih mau ngapain, tapi pengennya kaya raya dan punya istri cantik dan setia.

Emang ngapain sih si Ridel?

Jadi gini ceritanya. Ada pemuda baru akil balig bernama Ridel Yesaya Sumarandak mempersembahkan sebuah emas untuk Indonesia di Asian Games 2018 untuk cabang eSport setelah memenangkan game ‘Clash Royale’ atas orang China bernama Huang Chenghui alias Lciop. Itu adalah emas pertama loh buat Indonesia di cabang eSport. Ini Ridel sudah tertulis dalam sejarah membanggakan negara, nggak seperti kamu yang cuman tertulis di hatinya, eaaaa

Eh apa nggak salah tuh, di Asian Games ada lomba game?

Iya dong. Karena perkembangan zaman yang begitu pesat, terutama di bidang teknologi, maka berbagai lini kehidupan juga ikut mengalami perubahan, termasuk di bidang olahraga. Untuk saat ini, permainan video game sudah dianggap sebagai olahraga yang dipertandingkan dimana-mana, setara dengan olahraga mainstream seperti atletik dan bola sepak. Olahraga yang dimaninkan secara ‘elektronik’ ini lalu disebut dengan electronic sport yang biasa disingkat eSport.

Di Asian Game 2018 ini, eSport jadi semacam cabang olahraga eksibisi. Artinya medali yang didapatkan dari pertandingan yang diperlombakan dalam cabang ini belum masuk hitungan peringkat untuk penentuan posisi klasemen medali. Meski begitu, bukan berarti para jagoan dari cabang ini tak perlu diapresiasi. Mereka juga berjuang membawa nama bangsa, serius berjuang mengalahkan saingan dari negara lain.

Kok Video Game disebut olahraga sih? Kan nggak ngeluarin keringet, nggak bikin kurus juga

Apa sih salahnya coba? Olahraga macem catur, bilyard, kartu, sampai poker M88 Link Alternatif juga dianggep olahraga kok. Kan keringet mereka juga nggak sebanyak keringat Jojo Jhonathan Cristie yang telanjang dada di tempat umum. Dan juga nih ya, banyak orang-orang yang sudah keranjingan game online juga kurus kerempeng karena lupa makan, lupa tidur, dan lupa arah jalan pulang.

Gitu ya, Kepo nih, Emang Game apa Aja yang ditandingin sih?

Ada 6 game cuy, mulai dari game moba (AOV) Arena Of  Valor, Clash Royale, League of Legends, Starcraft II, Hearthstone, hingga game yang sudah tidak asing lagi, Pro Evolution Soccer (PES) 2018. Game itu  dipilih langsung oleh Federasi Olahraga Elektronik Asia atau Asian Electronic Sports Federation (AESF). Tuh kan, ada federasinya, nggak kalah ama FIFA.

Tapi sayang banget game-game online populer lainnya seperti Mobile Legends (ML), Dota 2, PlayerUnknown’s Battlegrounds (PUBG), hingga Counter-Strike: Global Offensive nggak masuk bisa dipertandingkan di ajang resmi semacam Asian Games. Alasannya sih karena game-game itu terlalu memperlihatkan adegan kekerasan dan tembak-tembakan. Tau sendirikan kalau yang keras apalagi dipake buat nembak itu bisa berbahaya untuk kita semua.

Kesimpulan

Memang dunia sudah begitu maju, tak perlu lah mempermasalahkan kok game online masuk cabang olahraga sih. Kan dulu misalnya olahraga tertua adalah atletik, apa iya dulu dia sempat protes sama sepakbola pas bola masuk olimpiade. Atau kalo mau ditarik kebelakang, gimana perasaan para gladiator pas sekarang nggak ada lagi cabang lomba untuk mereka, padahal kan konsep olimpiade hingga diikuti Asian Games, Sea Games, PON dan seterusnya itu berawal dari para Gladiator. Nasibmu gladiator, tergantikan oleh gladiresik

BAGIKAN KE: Teropongku.com WA Teropongku.com LINE Teropongku Twitter Google Plus